The Real Story "Our Story" SMAN 41 Thn 2016
Published: 11 months ago By: destia laila

By: destia lailaPublished: 11 months ago

135 views

2 Likes   0 Dislikes


The Real Story "Our Story" SMAN 41 Thn 2016
Nama: Destia Laila
Kelas: X MIA 2
Bidang studi: Bahasa Indonesia
Guru Bidang Studi: Muhammad Jarkasih, S.Pd., M.Par.
Wali Kelas: M. Dicky Apriansyah, S.PdI.

Sinopsis:
Hai, nama gue Destia Laila gue duduk di bangku Sekolah Dasar, rumah gue di Bekasi Utara, harapan indah pondok ungu permai D3 no 32
Gue punya sahabat, sering marahan sering juga main bareng. Amelia Aqila Azzahra, Cindy Cenora, Anty, Fandy. Disini cuma Fandy yang salah satunya cowok diantara sahabat gue ini. Gue punya kakak namanya Nur misyah Putri,nama adik gue Annisa Ikhtiari. sebelum adik gue lahir, gue dan kakak gue selalu pake baju, sendal, sepatu yang kembar/samaan, walaupun sering pake samaan gitu kakak gue pernah bilang ke gue kalo dia gak mau punya adik semacam gue ini, sedih sih sebenernya tapi waktu kecil gue gak cengeng kayak sekarang ini. Gue tau sering jahat ke kakak gue sendiri kayak misalnya sering nendang perut kakak sampe muntah, sering berantem sama kakak,sering cemburu sama kakak, tapi sebenernya gue butuh seorang kakak setiap harinya buat nemenin gue kemana mana. Hari ini gue masuk sekolah di Kaliabang tengah 7 seperti biasa gue ke sekolah jalan kaki karena gue belom bisa naik sepeda, dengan sifat kecowok cowokan gue ini, gue pun berangkat menuju sekolah yang jaraknya tidak terlalu jauh dari rumah.
Sampai akhirnya saat gue melewati got yang cukup lebar dan dalam karena kaki gue belom panjang gue pun terjatuh di dalam got itu tidak seperti anak biasanya jika jatuh langsung nangis, tapi gue malah ketawa dan itu kedalaman got tinggi banget untung airnya cuma sedikit, di dalam terpurukkan itu akhirnya ada kakak-kakak baik menyelamatkan ku hehe tapi tidak mungkin kan gue lanjut ke sekolah dengan keadaan bau dan kotor yang ada gue di ledekin dan di ketawain satu sekolah, yaa walaupun gak ada yang berani sama gue haha.
Ayah gue kerja di Jakarta Utara Ayah gue ini pulang ke rumah juga jarang karena kondisi dari Jakarta ke Bekasi selalu macet dan Ayah memutuskan untuk istirahat di tempat kerjanya.
Sampai gue dan Mamah sendiri kangen sama Ayah.
saat gue pulang ke rumah, gue gak langsung masuk ke rumah tapi gue duduk duduk di samping rumah yang deket got,entah di sengaja atau gak gue ngebuang anting emas yang dikasih si mamah, karena gue gak suka pake begituan risih kuping gue digituin, dan saat Mamah tau dia marah marah gitu ke gue dan sampe gak di beliin anting lagi semenjak kejadian hilangnya anting. Sore ini gue pengen memutuskan buat belajar sepeda sendirian.
Gue gak mau belajar sepeda roda 4,3,1 karena gue masih normal jadi maunya roda dua aja gak lebih. Kakak gue nggak mau ngajarin jadi gue lebih baik belajar sendiri pake sepeda besar roda dua.
Pagi ini gue berangkat sekolah,dan kali ini telat ke sekolah*sebenernya sih sering* kalian tau kenapa gue telat ? karena gue muter muter dulu ke halaman belakang rumah buat nyari pohon cerry, sebenernya bukan pohonnya yang gue cari tapi buahnya hehe, 3 menit kemudian gue sampai ke sekolah dan gue pun masuk ke kelas dan di situ udah ada guru killer,iya guru yang kerjaanya marah melulu sebut aja namanya Bu Lusi saat itu juga Bu Lusi nagih PR ke gue dengan bangganya gue langsung buru buru ngambil buku tulis di tas gue, dan ternyata oh my god BUKUNYA KETINGGALAN!!! BOOM. Gue harus siap siap kena api panas daru bu Lusi.
1 tahun kemudian~
Tidak terasa waktu berjalan dengan cepat, sekarang orang tua gue udah sepakat buat pindah ke Jakarta, ini yang gue nggak suka.
Sore ini gue lebih memilih buat main sepeda bareng Fandy, dan kali ini gue mau balapan sepeda bareng dia, gue harus menang iyalahh gak ada yg bisa ngalahin gue. sebelum itu pas gue mau keluar rumah tiba tiba ada surat gitu sama bunga palsu, gue ngeliat suratnya dan isinya itu kata kata alay haha dan gue abaikan surat itu dan bunganya gue taro aja diteras.

Related Videos